desain interior rumah,  interior rumah

POSTMODERN INTERIOR

CIPTAKAN KENYAMANAN DAN KEGEMBIRAAN DENGAN DESAIN INTERIOR GAYA POSTMODERN

Apakah Anda penggemar desain arsitektur postmodern? Jika demikian, Anda mungkin berharap dapat membangun kembali rumah Anda menjadi mahakarya postmodern interior. Merobohkan rumah lama Anda dan mulai membangun rumah baru mungkin sedikit tidak realistis, Anda dapat mencari cara untuk menghadirkan arsitektur postmodern terbaik ke dalam rumah Anda dengan sentuhan renovasi yang diperlukan.

Karakteristik Desain Interior Postmodern

Agak ironis, postmodernisme mengacu pada gaya seni, arsitektur dan desain yang muncul beberapa dekade lalu. Gerakan ini dimulai pada akhir 1950-an sebagai reaksi terhadap nilai-nilai tradisional desain rumah modern. Namun, postmodernisme tidak lepas landas sampai akhir 70-an dan awal 80-an. Dari lukisan rumah hingga perabotan, setiap aspek desain postmodern dicirikan oleh estetika eklektik dan menggabungkan berbagai pengaruh dan gaya. Desain interior gaya postmodern sering kali berani dan penuh warna, dengan campuran tekstur serta bahan yang berbeda. Tidak takut bereksperimen dengan bentuk baru dan seringkali menggunakan referensi budaya pop dan humor.

Ciptakan kenyamanan dan kegembiraan dengan desain interior gaya postmodern revolusioner yang bisa diaplikasikan di rumah Anda jika mengikuti lima panduan sederhana dibawah ini.

  1. Gunakan Warna Tebal

Pengadopsi awal desain interior gaya postmodern tidak menahan diri. Pada awal 80-an, dekorator interior gaya postmodern tidak kenal takut, menggunakan kombinasi warna neon yang liar. Dekorasi interior gaya postmodern saat ini masih menyukai warna-warna berani, meskipun berani ini tidak harus selalu berarti cerah.

karakteristik desain interior postmodern, gunakan warna tebal

Pilihan warna yang paling umum untuk postmodernis saat ini berusaha untuk mencapai kontras yang kuat. Misalnya, warna tanah seperti hijau hutan yang dipasangkan dengan aksen hitam tengah malam melanggar banyak aturan yang diikuti oleh banyak pelukis rumah. Pakem desain postmodern adalah menentang kebiasaan, jadi jangan membatasi diri Anda pada palet warna yang telah ditentukan.

  1. Merangkul Asimetri

Berlawanan langsung dengan garis-garis geometris yang bersih di era modern, postmodernisme menyukai dekonstruktivisme dan asimetri. Ini bisa dilihat dari segala hal mulai dari perabotan hingga tata ruang. Meskipun Anda tidak ingin rumah Anda terlihat seperti daerah bencana, beberapa asimetri dapat menambahkan daya tarik visual ke ruang mana pun.

karakteristik desain interior postmodern, merangkul asimetri

Salah satu cara mudah untuk memperkenalkan asimetri ke rumah postmodern Anda adalah dengan karya seni Anda. Banyak desainer interior akan menyarankan Anda untuk menampilkan seni di dinding Anda dalam pola yang bersih dan dapat diprediksi. Memasangkan karya seni dengan berbagai gaya dan ukuran adalah pilihan berani yang dapat membuahkan hasil. Selain itu, cari furnitur dan perlengkapan yang tidak sesuai dengan konvensi. Misalnya, sofa berbentuk gelombang atau lampu lantai yang berkerut dapat menghadirkan kepribadian postmodern ke ruangan mana pun di rumah Anda.

  1. Pilih bahan yang saling berbenturan

Dalam semangat asimetri, postmodernisme juga merangkul material yang saling berbenturan. Ini dapat bermanifestasi dalam beberapa cara. Misalnya, melapisi karpet di ruang tamu Anda. Ini menambahkan minat visual dan sentuhan ke ruang. Anda juga dapat bereksperimen dengan tekstur yang berbeda dengan memasukkan beludru, wol dan chenille ke dalam furnitur dan potongan aksen.

karakteristik desain interior postmodern, dengan bahan saling berbenturan

Cara lain untuk membenturkan bahan adalah dengan hasil akhir yang berbeda. Coba pasangkan meja kopi mengkilap dengan sofa matte atau gunakan peralatan stainless steel di dapur dengan aksen warna karat. Maksimalisme adalah jantung dari desain interior postmodern. Jadi, jangan takut untuk bereksperimen dengan bahan yang berbeda sampai Anda menemukan kombinasi yang terasa pas.

  1. Rangkullah Dekorasi Bermerek

Apakah Anda akan meletakkan Coca-Cola neon raksasa di ruang tamu Anda? Anda mungkin mencemooh ide tersebut jika Anda adalah penggemar desain interior modern. Di sisi lain, postmodernisme merayakan absurditas kehidupan dengan memasukkan unsur-unsur budaya pop ke dalam ruang-ruang yang secara tradisional diperuntukkan bagi “high art”.

karakteristik desain interior postmodern, dengan dekorasi bermerek

Cetakan kaleng sup dan bintang filmnya yang terkenal mengejutkan kolektor seni dengan pernyataan berani mereka tentang konsumerisme dan branding perusahaan. Anda tidak perlu menjadi seniman legendaris untuk bereksperimen dengan postmodernisme di rumah Anda. Anda dapat mulai dengan menggantung gambar selebritas favorit Anda atau ikon budaya pop. Ingatlah untuk menyeimbangkan seni pop Anda dengan berbagai karya seni tinggi akan memperkuat komitmen rumah Anda terhadap gaya postmodern.

  1. Memiliki Rasa Humor

Postmodernisme sering dikaitkan dengan rasa humor, karya seni yang menyenangkan sekaligus menggugah pikiran. Anda dapat membawa rasa humor ini ke rumah Anda dengan memasukkan ke dalam skema dekorasi Anda.

karakteristik desain interior postmodern, dengan nuansa humor

Postmodernis mencontohkan humor dengan memprioritaskan bentuk daripada fungsi. Gaya lain mencoba menyamarkan fitur rumah hias dengan menyamarkannya ke dalam struktur rumah. Postmodernisme menyoroti elemen-elemen ini dengan menjadikannya sebagai pusat desain yang semarak.

Jika Anda ingin menambahkan sentuhan gaya postmodernisme ini ke rumah Anda, pastikan untuk mengikuti lima tips diatas. Dengan mengingat prinsip-prinsip tersebut, Anda dapat mengambil ruangan apa pun di rumah Anda dan mengubahnya menjadi karya postmodernisme yang mencerminkan kepribadian unik Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *